The Bloglord

Foto saya
Author, blogger, comic freak, designer, editor, gamer, hermit, photographer, reader, student, teacher, traveler, writer.

24 Mac 2009

Ceritera I: Sang Hamba


Bukanlah adanya hamba di sini untuk menceritakan perihal aib sesiapa. Tidak sekali ingin membuka malu orang-orang yang berada di sisi hamba. Tidak sama sekali. Akan tetapi, biarlah hamba hikayatkan sesuatu yang bisa jadi pedoman buat semua. Termasuklah diri hamba sekali.

Adapun di kediaman hamba terdapat sebuah alatan yang padanya dialirkan air untuk membasuh dan mencuci pinggan dan mangkuk. Setahu hamba, sinki (atau singki) namanya. Mahu dijadikan cerita, oleh kerana penghuni kediaman yang sedang hamba diami tersebut jantan-jantan belaka, maka difahamilah bagaimana perangai sesetengah mereka terhadap sinki itu. Andai tidak dihantuk, takkan terngadah.

Maka mafhumlah hamba, bahawasanya mereka-mereka yang agak keras daging hatinya perlu diajarkan sesuatu. Agar tidak berlangsungan perangai mazmumah mereka. Agar semua dapat merasai nyamannya dengan salah satu tuntutan agama - kebersihan.

Arakian, diletakkanlah secebis tanda putih berdekatan sinki tersebut.

Hemat hamba, dengan cara itu, bolehlah kiranya mereka diubah. Beberapa malam berlalu, dan hamba mendapati masih ada lagi sisa-sisaan, cebis-cebisan perangai mazmumah mereka. Hamba mafhum, perangai buruk bukan mampu diubah sekelip mata. Sedang Nuh 'alaihis salam berdakwah lebih dari lima kurun, menyeru kaumnya menyembah Tuhan Pencipta langit dan bumi.

"Biarlah," bisik hati.

Hamba biarkan dahulu. Doa-doa hamba panjatkan moga-moga mereka berubah. Buat masa ini, hamba perlu menunjukkan contoh. Hamba jugalah yang perlu istiqomah melakukan apa yang hamba telah catatkan pada cebisan tanda putih tersebut.

Di sini juga hamba punyai pautan untuk tuan hamba semua melihat lagi perihal tanda putih tersebut.


3 ulasan:

D-ChaN berkata...

salam...
rasanya tuan hamba kena besarkan lagi tanda putih tu, biar kasi nampak terang seterang terangnya.....

Han Ri berkata...

Begitukah?

Tidaklah hamba rasakan ia perlu kerna sesungguhnya ia sudah jelas, terang lagikan bersuluh.

Terima kasih atas cadangan tuan hamba.

Kyouya Ootori berkata...

salam
fuuuuh
ibarat hikayat merung mahawangsa daa..