The Bloglord

Foto Saya
Author, blogger, comic freak, designer, editor, gamer, hermit, photographer, reader, student, teacher, traveler, writer.

07 Februari 2009

Terhenti

Tiada ulasan:
Wira datang berjejak ke bumi hutan hijau yang kuyup lencun dengan darah merah pekat. Masih mengalir telus. Angin deras bertiupan, dedaunan terbang kelesuan. Wira mengeluh berat. Tidak mampu dia selamatkan bumi itu, bumi tumpah darahnya, bumi dia mula bertapak sebagai manusia. Sebagai makhluk yang bergelar hamba Allah.

Sesuatu muncul di pohonan hijau di belakangnya. Kemunculannya telah diduga. Pedang ditarik cepat dari belakang, dihayun deras tepat ke arah tetamu yang tidak diundang. Ia bingkas mengelak serangan pantas tersebut, walau terpalit sedikit luka di tubuh akibat terkena aura bilahan pedang.

Pohon terputus dua, tumbang tepat di hadapan wira. Gagak-gagak bertempiaran, meninggalkan bebulu pelepah hitam. Wira melompat pantas, mengambil pedangnya yang sedang melayang di udara, bingkas menapak di dahan sebatang pohon kayu agam. Wira tunduk, membisu.

“Kau masih hebat, Ryu,” ujar si Penunggu, lagak suaranya persis si Kaya Bongkak.

“Namaku Muhammad, bukan lagi apa yang kau tuturi, Akuma,” balas Wira. Si Penunggu tersedak, lantas tertawa. Hilaiannya bergema ke seluruh hutan. Sesiapa yang tidak biasa pasti kecut perut mendengarnya.


Terhenti di situ? Entahlah. Tak ada idea nak sambung. Share the frustration eh? :P